Breaking News
recent

Cerita Rakyat Nusa Tenggara Barat : Putri Mandalika (Legenda Bau Nyale) oleh - bukufiksi.xyz

Halo sahabat selamat datang di website bukufiksi.xyz, pada kesempatan hari ini kita akan membahas seputar Cerita Rakyat Nusa Tenggara Barat : Putri Mandalika (Legenda Bau Nyale) oleh - bukufiksi.xyz, kami sudah mempersiapkan artikel tersebut dengan informatif dan akurat, silahkan membaca

Cerita rakyat Putri Mandalika sering dikaitkan dengan legenda asal muasal tradisi festival Bau Nyale. Festival tersebut merupakan tradisi unik yang sudah di lakukan secara turun temurun.

Ternyata di balik Festival Bau Nyale ada sebuah cerita rakyat yang sangat seru. Apakah kalian penasaran?

Ini dia kisah lengkapnya

Cerita Rakyat Putri Mandalika (Legenda Tradisi Bau Nyale)

Dahulu kala, ada sebuah kerajaan di Lombok. Raja memiliki seorang putri yang sangat cantik. Namanya adalah Putri Mandalika. Dia sangat cantic sehingga banyak pria muda jatuh cinta padanya.

Pangeran dari semua kerajaan ingin menikahinya. Satu demi satu, mereka datang untuk melamarnya. Putri Mandalika adalah gadis yang baik. Dia benci membuat orang sedih. Jadi, ketika para pangeran itu datang untuk melamarnya menjadi istri mereka, dia sangat bingung. Dia tidak bisa memutuskan, dan dia juga tidak ingin membuat mereka sedih.

Sang raja kemudian mengadakan kompetisi di pantai Seger Kuta, Lombok. Dia meminta semua pangeran untuk mengambil bagian dalam kompetisi memanah. Aturannya sederhana: siapa pun yang menembak sasaran dengan sempurna, ia bisa menjadi suami dari putrinya yang cantik.

Satu per satu, semua peserta mencoba yang terbaik. Mereka semua ingin menjadi pemenang. Setelah beberapa kali, tidak ada pemenang.

Karena tidak ada seorang pun yang menjadi pemenang, maka mereka mulai berdebat. Mereka mengaku sebagai yang terbaik. Argumen itu semakin panas. Akhirnya, mereka semua berkelahi. Segera, pertempuran menjadi lebih besar. Dan bahkan seperti perang, karena semua pangeran membawa prajurit mereka dalam kompetisi memanah.

Putri Mandalika benar-benar khawatir. Dia tidak ingin perang menjadi lebih besar dan melukai banyak orang. Akhirnya, dia punya ide.

“Semua orang, dengarkan! Aku tahu kalian semua mencintaiku dan ingin aku menjadi istrimu. Tapi aku tidak bisa menjadi istri kalian. Aku tidak ingin kalian bertarung karena aku. Dan aku tidak ingin kalian  bersedih juga. Aku ingin kalian semua memiliki aku, tetapi tidak sebagai istrimu. Aku ingin menjadi seseorang yang semua orang bisa miliki. Aku ingin berguna untukmu. Aku ingin menjadi nyale yang kalian semua bisa nikmati bersama, “kata Putri Mandalika.

Raja dan semua orang di pantai tidak mengerti apa yang dia maksud. Raja kemudian mendatanginya. Tetapi sebelum dia mendekati putrinya, Putri Mandalika melompat ke laut. Dia menghilang dalam gelombang besar.

cerita rakyat putri Mandalika legenda bau nyale
cerita rakyat putri Mandalika legenda bau nyale

Hal itu membuat kekacauan di pantai. Orang-orang berteriak. Semua pangeran mencoba berenang untuk menemukan sang putri. Tapi tidak ada yang berani melompat di laut, ombaknya terlalu tinggi.

Setelah beberapa jam berusaha mencari sang putri, tiba-tiba mereka menemukan banyak cacing laut di pantai. Raja kemudian menyadari bahwa putrinya telah kembali sebagai cacing laut. Belakangan dia menamakan cacing itu sebagai nyale .

Sampai sekarang, orang-orang di Lombok selalu berusaha menangkap nyale. Nyale sangat lezat dan itulah sebabnya semakin banyak orang datang ke Lombok untuk menangkapnya. Namun, mereka tidak dapat menangkapnya kapan saja mereka mau. Mereka hanya dapat menemukannya setahun sekali, pada bulan Februari atau Maret. Tradisi menangkap cacing laut disebut Bau Nyale .

Tahukah kamu? Bau Nyale … Festival Unik di Lombok. Salah satu festival Lombok yang paling penting dan populer adalah Bau Nyale, yang berarti “menangkap cacing laut” dalam bahasa Sasak setempat. Ini adalah tradisi budaya, berakar dalam pada legenda dan drama lokal, dan unik ke pulau Lombok.

Cacing laut adalah varietas langka cacing Palolo (Eunice viridis) yang ditemukan di perairan tropis di beberapa bagian dunia dan di Lombok, Sumba dan Savu di Indonesia. Setahun sekali, ketika kondisi musiman, laut dan bulan menyatu, Nyale datang ke pantai-pantai tertentu di sekitar Lombok selama beberapa hari, lautan dipenuhi dengan cacing laut yang menggeliat dalam berbagai warna, mulai dari cokelat sederhana atau pucat krim menjadi merah dan hijau.

Bau Nyale, atau Festival Nyale, berlangsung setiap tahun di bulan kesepuluh kalender Sasak pada waktu dekat dengan bulan purnama, dan dirayakan tahun ini pada 14 dan 15 Februari di pantai selatan pantai Lombok. Situs paling populer untuk merayakan Bau Nyale adalah di Pantai Seger yang indah di dekat Kuta; sebuah daerah yang disebut Putri Nyale (Putri Nyale) oleh orang-orang Lombok.

Baca juga cerita rakyat dari Nusa Tenggara Barat terpopuler adalah

Itulah tadi informasi mengenai Cerita Rakyat Nusa Tenggara Barat : Putri Mandalika (Legenda Bau Nyale) oleh - bukufiksi.xyz dan sekianlah artikel dari kami bukufiksi.xyz, sampai jumpa di postingan berikutnya. selamat membaca.

Admin

Admin

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.